75 Masalah Islam dalam 440 Hadis Bag (23)

Oleh ust Muhammad Taufiq Ali Yahya

23. Teman dan Persahabatan ( 6 hadis )

187. قَالَ رَسُوْلُ اللهِ (ص): الْمَرْءُ عَلَى دِيْنِ خَلِيْلِهِ فَلْيَنْظُرْ اَحَدُكُمْ مَنْ يُخَالِلُ. {بحار الانوار/ 74/ 192}.

187. Bersabda Rasulullah saaw :”Seseorang itu berpengaruh agama kawannya, maka perhatikan dengan siapa engkau berkawan”. (BiharulAnwar 74 - 192)

188. قَالَ اْلاِمَامُ الصَّادِقُ (ع): اِصْحَبْ مَنْ تَتَزَيَّنُ بِهِ وَلاَ تَصْحَبْ مَنْ يَتَزَيَّنُ بِكَ. {بحار الانوار/ 76/267}.

188. Bersabda Imam As-Shadiq a.s. Bergaullah dengan orang yang engkau dapat memperoleh hiasan dari padanya, dan janganlah engkau bergaul dengan orang yang mengambil hiasan dari padamu”. (Biharul Anwar 76 - 267)

189. قَالَ اْلاِمَامُ الصَّادِقُ (ع): اَحَبُّ اِخْوَانِي اِلَىَّ مَنْ اَهْدَى عُيُوْبِى إِ لَىَّ. {بحار الانوار/ 74/282}.

189. Bersabda Imam As-Shadiq a.s. Saudara yang paling aku cintai adalah orang yang menunjukkan kepadaku aibku”. (Biharul Anwar 74 - 282)

190. عَنْ جَعْفَرِ بْنِ مُحَمَّدٍ عَنْ آبِيْهِ عَنْ جَدِّهِ عَلَيْهِمُ السَّلاَمُ قَالَ قَالَ عَلِىٌّ (ع) إِنَّ لِلْمَرْءِ الْمُسْلِمِ ثَلاَثَ اَخِلاَّءٍ: فَخَلِيْلٌ قَالَ اَنَامَعَكَ حَيًّا وَمَيِّتًا وَهُوَ عَمَلُهُ وَخَلِيْلٌ قَالَ لَهُ اَنَا مَعَكَ اِلَى بَابِ  قَبْرِكَ  ثُمَّ  أُخَلِّيْكَ  وَهُوَ وَلَدُهُ  وَخَلِيْلٌ  يَقُوْلُ  لَهُ  اَنَا مَعَكَ  اِلَى أَنْ تَمُوْتَ وَهُوَ مَالُهُ فَاِذَا مَاتَ صَارَ لِلْوَارِثِ. {الخصال/1/114}.

190. Dari Imam Ja’far bin Muhammad dari ayahnya dan dari kakeknya. Berkata Imam Ali Amirul Mukminin a.s. Sesungguhnya seorang mukmin memiliki tiga macam kawan: Kawannya yang berkata aku bersamamu, dalam hidup dan mati; adalah amal perbuatannya. Kawannya yang berkata aku bersamamu sampai di pintu kubur, kemudian aku meninggalkanmu, yaitu anaknya. Kawannya yang berkata aku bersamamu sehingga engkau mati, adalah hartanya, bila ia meninggal maka menjadi milik ahli warisnya. (Al-Khishal 1 - 114)

191.قَالَ اْلاِمَامُ الصَّادِقُ (ع): عَلَيْكُمْ بِاِخْوَانِ الصِّدْقِ فَاَكثِرْ مِنِ اكْتِسَابِهِمْ فَاِنَّهُمْ عُدَّةٌ عِنْدَ الرَّخَاءِ وَجُنَّةٌ عِنْدَ الْبَلاَءِ. {بحار الانوار/74/187}.

191. Bersabda Imam As-Shadiq a.s. :”Senantiasalah engkau bersahabat dengan orang-orang jujur, dan perbanyaklah mengupayakannya, karena mereka adalah saat senang dan di saat engkau dalam cobaan. (Biharul Anwar 74 - 187)

192. قَالَ اْلاِمَامُ السَّجَّادُ (ع): مَجَالِسُ الصَّالِحِيْنَ دَاعِيةٌ اِلَى الصَّلاَحِ. {بحار الانوار/78/141}.

192. Bersabda Imam As-Sajjad a.s. : ”Majlis-majlis para orang shaleh adalah menjadi pendorong kepada kebaikan”. (Biharul Anwar 78 - 141)

0 Comments


EmoticonEmoticon